Saturday, December 15, 2007

Pengorbanan Nabi Ibrahim dan Ismail...

Assalamualaikum...

Zulhijjah kembali lagi. Usia kita masih berpanjangan dan diberikan peluang untuk bersua lagi dengan Zulhijjah. Seringkali kita didedahkan tentang apa yang diharuskan untuk kita lakukan di dalam bulan ini. Moga keprihatinan pihak-pihak yang membantu mendedahkannya mendapat ganjaran yang setimpal.

Umum mengetahui, dalam bulan ini lah peristiwa besar berlaku dan dilalui oleh semua umat Islam. Bulan ini lah antara bulan-bulan yang tidak pernah dilupakan oleh Umat Islam seluruh dunia khasnya di tanah air tercinta ini. Manakan tidak, satu-satunya tarikh awal bulan yang diumumkan secara lansung di dalam tv ialah bulan Zulhijjah. Sehari atau dua hari sebelum masuknya 1 Zulhijjah akan muncullah Penyimpan Mohor Besar Diraja untuk mengumumkan kehadiran bulan ini dan seterusnya menetapkan tarikh sambutan Aidul Adha. Maka keesokan harinya pula terpampanglah diseluruh dada-dada akhbar akan pengumuman tersebut.

Peristiwa yang dimaksudkan tadi ialah bepergiannya jemaah muslimin ke Baitullah Al-Haram untuk mengerjakan Haji dan juga peristiwa sambutan Aidil Adha yang akan diingati oleh semua Umat Islam seluruh dunia. Pada Pagi hari tersebut (bahkan mungkin minggu-minggu sebelumnya lagi) akan dikhabarkan lah kepada kita semua tentang sejarah bermulanya kisah Aidil Adha ini yang bersangkutan dengan peristiwa pelaksanaan mimpi Nabi Ismail oleh ayahndanya iaitu Nabi Ibrahim.

Peristiwa tersebut telah dirakamkan oleh Allah di dalam Surah As-Shaffaat ayat 102-107 (kisah ini dilanjutkan hingga ayat 111).

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ{102} فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهُ لِلْجَبِينِ{103} وَنَادَيْنَاهُ أَنْ يَا إِبْرَاهِيمُ{104} قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ{105} إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْبَلَاء الْمُبِينُ{106} وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ{107}

Maksudnya:

102. Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku Sesungguhnya Aku melihat dalam mimpi bahwa Aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".

103. Tatkala keduanya Telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis(nya), (nyatalah kesabaran keduanya ).

104. Dan kami panggillah dia: "Hai Ibrahim,

105. Sesungguhnya kamu Telah membenarkan mimpi itu[*] Sesungguhnya Demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

106. Sesungguhnya Ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

107. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar[**].

_______________________________________________________________________

[*] yang dimaksud dengan membenarkan mimpi ialah mempercayai bahwa mimpi itu benar dari Allah s.w.t. dan wajib melaksana- kannya.

[*] sesudah nyata kesabaran dan ketaatan Ibrahim dan Ismail a.s. Maka Allah melarang menyembelih Ismail dan untuk meneruskan korban, Allah menggantinya dengan seekor sembelihan (kambing). peristiwa Ini menjadi dasar disyariatkannya qurban yang dilakukan pada hari raya haji.

Maka seringkali khatib membawa kita mengimbau kembali peristiwa bersejarah tersebut. Dan pastinya kita memanjatkan kesyukuran atas Rahman dan Rahimnya Allah itu (tu pun bagi yang mendengar khutbah Aidil Adha la). Sudah tentu pasti kita akan bersyukur. Jika tidak digantikan Nabi Ismail Alahimassalam, nescaya akan lebih ramailah manusia yang kufur kepada perintah Allah dan lupa melaksanakan tanggungjawab kepadaNYA. Tatkala perintah Allah yang sampai kepada kita pada hari ini yang meliputi kewajipan harian kita pun kita abaikan, masakan perintah yang 'di luar batas' (korbankan anak) itu akan dituruti oleh semua Umat Islam. Moga kita sentiasa tergolong dalam golongan yang bersyukur. "Selingan: Sedarlah janji Allah :
dalam surah an-Nisa':147 dan Ibrahim:7" yang bermaksud :

.مَّا يَفْعَلُ اللّهُ بِعَذَابِكُمْ إِن شَكَرْتُمْ وَآمَنتُمْ وَكَانَ اللّهُ شَاكِراً عَلِيماً

147. Mengapa Allah akan menyiksamu, jika kamu bersyukur dan beriman ? dan Allah adalah Maha Mensyukuri[***] lagi Maha Mengetahui.(An-Nisa')

[***] Allah mensyukuri hamba-hamba-Nya: memberi pahala terhadap amal-amal hamba-hamba-Nya, mema'afkan kesalahannya, menambah nikmat-Nya.

.وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

7. Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), Maka Sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".(Ibrahim)

Pengorbanan kedua beranak tersebut bahkan juga dua orang wanita solehah (Hajar dan Sarah Alaihimassalam) telah menjadikan umat Islam sedar tentang peranan dan tanggungjawab yang perlu mereka lakukan di muka bumi Allah ini. Bagi yang bersyukur semestinya mereka menginsafi dan mengkoreksi diri melalui peristiwa bersejarah ini. Sebaliknya pula bagi mereka-mereka yang 'terlupa'. Jadi di medan yang amat kecil peranannya ini, suka "diri ini" mengingatkan diri sendiri juga saudara-saudaraku di luar sana, sedarlah tanggungjawab kita terhadap Allah dan Islam ketika usia kita masih berbaki. Jangan tunggu sehingga nyawa dipenghujung hayat barulah masing-masing berusaha bersungguh-sungguh untuk menginsafi segala kelalaian yang telah kita lakukan ketika hidup kita yang amat singkat ini. Sesungguhnya mati itu adalah pasti, hisab itu adalah pasti, Sirat (titian) itu juga adalah pasti. Yang tidak pastinya adalah dimanakah tempat kita setelah hisab dan sirat itu.

Pengorbanan apakah yang telah kita lakukan untuk menjanjikan tempat yang selesa bagi kita di 'sana' kelak? Amalan-amalan yang dituntut oleh Islam, kita hanya lakukan seadanya. Bahkan bak kata pepatah Melayu 'bagai melepas batuk ditangga' (pepatah moden pula, "bagai 'melepas' di khalayak ramai"). Apabila diseru ke arah yang sepatutnya kita mencebik muka dan pasti mengata pula dihati. Kita merasakan seruan yang dibuat oleh saudara-saudara kita yang lain adalah suatu yang menjengkelkan. Usia kita masih muda apa perlunya kita menyahut seruan-seruan kebaikan tersebut. Mengapa perlu kita tergolong dalam golongan yang 'skema'. Itu lah antara kejahatan pemikiran kita tatkala melalui situasi yang 'amat merimaskan' tersebut.

Apakah penghayatan khutbah tadi hanya buat seketika? Kita menangisi ketika imam/khatib menangisi peristiwa tesebut (kebiasaan orang melayu, sekalipun tak faham apa yg di sampaikan. (berlaku di tanah air juga di mana-mana)). Ketika itu (waktu menagis tadi la) kita mula merancang untuk melakukan berbagai-bagai perubahan dalam diri kita. Tetapi sebaliknya selepas meninggalkan sahaja perkarangan Masjid/Surau kita kembalikepada tabiat-tabiat lama yang tidak menyumbang kepada pembangunan Islam juga tidak membuktikan pengorbanan kepada agama. Kemudian datang pula Zulhijjah yang lain, perkara yang sama menjadi rutin kita. Akhirnya apabila Izrail mula 'menjengah' baru lah kita sedar akan masa yang suntuk bagi diri kita memperjuangkan apa yang dituntut oleh Islam.

Zulhijjah akan berlalu sebagaimana berlalunya Ramadhan dan juga bulan-bulan yang lain. Peluang demi peluang Allah berikan untuk kita nikmati rahmat dan nikmatNYA juga Rahman dan Rahimnya Allah. Kita yang leka, kita yang lalai, kita yang alpa, kita yang terus dibuai angan-angan dan mimpi, kita lah segala-galanya. Peluang demi peluang dihidangkan dihadapan kita. Cuma kita galal memanfaatkannya sebaik mungkin.

Moga Zulhijjah kali ini membawa pengertian yang lebih mendalam bagi setiap kita. Penghayatan yang lebih hakiki dan ikhlas demi melahirkan tindakan dan perlakuan yang seiring dengan apa yang telintas di hati. Harapan agar baki usia yang ada dimanfaatkan sebaik mungkin demi memastikan tempat yang indah di 'sana' nanti.

Koreksi diri kita setakat mana pengorbanan yang telah kita lakukan. Nabi Ismail telah melakukan pengorbanan yang cukup besar di ketika usianya masih mentah. Ammar Yasir juga mengikutinya. Ramai lagi pejuang-pejuang muda yang berkorban melangkaui usia mereka. Kita? kita masih di sini, di kelilingi kemewahan dan keindahan hidup. Kawan-kawan, keluarga, harta benda semuanya dijadikan sebab untuk kita mengelak daripada berkorban. Alsan demi alasan kita cipta semata-mata kerana kita lupa tujuan kita dihidupkan.

nota: jangan jadikan Kenabian Ismail dan Ibrahim itu sebagai alasan untuk mengelak daripada berkorban.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment